97 views

Anda Berhak Punya Kehidupan, Berbahagialah!

0

Tidaklah seseorang keluar dari masalahnya kecuali akan datang permasalahan baru. Tidaklah seseorang lepas dari kekawatiran, kecuali akan berganti dengan kekawatiran berbeda. Dan tidaklah seseorang terbebas dari jerat ujian, melainkan akan datang ujian yang lebih sulit.

Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta. (QS. Al „Ankabuut: 2-3)

Kehidupan manusia mustahil terbebas dari ujian, laki-laki, perempuan, kaya raya, miskin, tua, muda, lemah dan gagah perkasa, semua akan diuji.

Tidaklah Allah Ta‟ala menguji hamba-hambaNya kecuali hendak memuliakannya dan agar ia berpaling kepadaNya dengan membawa segudang permasalahan, seraya bermunajat dengan beruraikan airmata disertai ketundukan, patuh serta rasa takut.

Imam Syafi’i berkata:“Apakah engkau mengejek dan meremehkan doa?, kau tidak tahu apa yang bisa dilakukan oleh doa?”

Sungguh, tidak akan kita dapati selain Allah Ta‟ala, sang Maha Penyantun, Maha Hidup yang mengatur segala urusan setiap makhlukNya kecuali Ia akan mendengarkan, mengawasi, memperhatikan dan memperkenankan doa doa.

Adakah Allah Ta‟ala menelantarkan hambaNya, sekali kali tidak!
Adakah Allah Ta‟ala menghinakan hambaNya, sekali kali tidak!
Adakah Allah Ta‟ala menghendaki keburukan kepada hambaNya, sekali kali tidak!

Allah Ta‟ala Maha Tahu akan kondisi keimanan hamba-hambaNya, diantara mereka ada yang dimuliakan dengan beragam kemudahan, banyak materi dan kedudukan, kemudian ia bersyukur kepadaNya, maka baginya kebaikan. Namun diantara manusia lain ada yang dimuliakan dengan kesempitan dan kesulitan, iapun terus bersabar hingga datang sebuah solusi dan pada akhirnya ia sangat berbahagia karena mengetahui hikmah berupa kebaikan akan urusan agamaNya. Inilah maksud dari ujian sebenarnya yaitu la‟allahum yarji‟un atau kembali kepadaNya.

Dalam sebuah hadist perihal keutamaan bersabar, dari Abu Hurairah radiyallahu „anhu, bahwasanya Rasulullah Shallallahu „alaihi wasallam bersabda :

”Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu kelelahan, atau penyakit, atau kekhawatiran, atau kesedihan, atau gangguan, bahkan duri yang melukainya melainkan Allah akan menghapus kesalahan-kesalahannya karenanya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Perbaikilah hubungan kita dengan Allah Ta‟ala, berbaik sangkalah kepadaNya atas segala kejadian yang menimpa, karena Ia sebagaimana prasangka hamba kepadaNya dan teruslah bersabar dengan kesabaran yang indah nan manis seindah bunga-bunga yang bermekaran kala musim semi menyapa dan semanis madu bahkan lebih manis lagi.

Tidakkah kita mengetahui bahwa balasan kebaikan bagi orang yang bersabar bukan puluhan, ratusan atau ribuan kali lipat, melainkan akan diganjar tanpa batas kelipatan atas kesabaran yang telah mereka perbuat.

“Hanya orang-orang yang bersabarlah yang disempurnakan pahalanya tanpa batas.” (QS. Az Zumar : 10)

Besarnya ujian seseorang, jika dihadapi dengan penuh kesabaran, maka akan semakin besar pula ganjarannya sesuai dengan porsi ujian yang diterima dan sebagai bukti kualitas keimanannya, minimalnya tidak takut menghadapi derasnya arus kehidupan dunia dan tidak pula bersedih hati akan masa lalunya.

Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman. (QS. Ali „Imran : 139)

Imam Ar-Razi meriwayatkan dari Fathul Mausuli, bahwasanya ia mengatakan: “Kita dahulu merupakan kaum penghuni surga, kemudian kita ditawan Iblis ke dunia. Maka tiada yang kita miliki (rasakan) selain kesulitan dan kesedihan sampai kita dikembalikan ke tempat yang dahulu kita dikeluarkan darinya (surga).”

Inilah keniscayaan hidup di dunia yang sejatinya diliputi kesulitan maupun kesedihan, Allah Ta‟ala berfirman; “Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia berada dalam susah payah..” (QS. Al Balad: 4)

Perkataan yang diriwayatkan Imam Ar Razi senada dengan firman Allah Ta‟ala yang menyiratkan bahwa kebahagiaan hakiki hanya diperoleh ketika seorang hamba menginjakkan kakinya ke dalam surga untuk kali pertama dan tidaklah Allah Ta‟ala menyebut kata bahagia melainkan berada di satu tempat.

“Adapun orang-orang yang berbahagia, maka tempatnya di dalam surga, mereka kekal di dalamnya selama ada langit dan bumi, kecuali jika Tuhanmu menghendaki (yang lain); sebagai karunia yang tiada putus-putusnya.” (QS. Huud: 108)

Berbahagia merupakan hak setiap insan, ia tidak sesulit yang dibayangkan, karena ia bukanlah beban. Jika bahagia hanya berada di status sosial, tumpukan materi, kedudukan dan popularitas, maka alangkah sedikit manusia yang bisa merasakannya. Pastikan bahagia berada di dalam hati bukan pada persespi orang lain, karena semua manusia pasti memilikinya!

Keterbatasan bukan penghalang bagi seseorang untuk berbahagia, karena kebahagiaan tidak selalu milik mereka yang berlimpah dunia. Dalam keterbatasan sejatinya ada kekayaan jiwa jika ia syukuri semua yang dimilikinya.

Bahagia memancar dalam keseharian seseorang laksana purnama yang menghiasi gelap malam, orang yang bahagia ia akan mudah membahagiakan orang lain walau sekedar menatapnya, namun orang yang tidak bahagia, ia akan kesulitan membahagiakan orang lain walau segalanya telah dikorbankan, melihat orang lain kesulitan, mengalami kegagalan justru ia malah senang sambil menertawakan, karena baginya ada teman sependeritaan. Padahal seharusnya tidak demikian.
.
Seseorang yang menautkan segala urusannya hanya kepada Allah Ta‟ala, ia akan diberi taufik, hidayah, dimantapkan pemahaman agama, diberikan ketenangan hati serta ketegaran jiwa dalam mengarungi luasnya samudera kehidupan yang penuh lika liku.

Barangsiapa yang menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah, sedang ia berbuat kebajikan, maka baginya pahala pada sisi Tuhannya dan tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati. (QS. Al Baqarah: 112)

Sungguh, hidup ini banyak jalan dan kemudahan, maka kenapa tidak kita ringankan. Karena dibalik kesulitan pasti ada kemudahan, ini apa kata Al Quran. Para penakut, selalu membicarakan jaminan, zona nyaman dan jauh dari nilai pengabdian.

Adapun para pemberani, mereka tak terbiasa jika hidupnya tiada dihiasi tantangan, pelbagai ujian dan perjuangan.

Syeikh Muhammad Mukhtar asy-Syinqithi berkata:

“Bumi ini akan terasa sempit bagi wali-wali Allah Ta‟ala yaitu orang-orang yang beriman dan bertakwa”:

  • Saat mereka ketinggalan shalat subuh berjamaah
    · Saat tidak mengisi shalat berjamaah di shaf pertama
    · Saat tidak khusu’ dalam mendirikan shalat
    · Saat bersujud, namun syetan menjauhkannya dari mengingat Allah Ta’ala
    · Saat melihat orang miskin yang meminta-minta atau yang menahan diri dari meminta, orang yang menderita, orang yang berada dalam kesulitan dan ditimpa kesedihan, namun ia tidak mampu membuat dada mereka menjadi lapang.
    · Saat melihat ketaatan dan amal soleh,yang biasa dilakukan orang-orang yang beriman, yang mereka berlomba-lomba di dalamnya, seperti puasa, shalat malam, sedekah maupun kebajikan lainnya. Ia pun menangis dan merintih karena luput dari ganjaran akherat.
    · Saat mereka luput dari perkara yang membuatnya dekat pada Allah Ta’ala

Inilah yang seharusnya membuat bumi terasa sempit bagi setiap pribadi tangguh nan menawan, adapun perkara-perkara duniawi dengan segala keluh kesah, permasalahan, kesulitan dan kesedihannya, amatlah hina jika kita dibuat frustasi karenanya. Alangkah sayangnya duhai jiwa!

Tersenyumlah, niscaya kita akan merasakan kebahagiaan yang dihadirkan Tuhan semesta alam ke dalam dada bak sebuah celupan yang menyejukkan jiwa, karena hati yang penuh keredhoan akan ketetapan yang telah digariskan.

Ketahuilah, bahwa buah dari kesabaran dan kesyukuran seorang hamba dalam melewati proses kehidupan adalah kemudahan mencapai kebahagiaan. Maka berbahagialah!
Dalam ungkapan berbahasa Arab:
قيل للسعادة: أين تسكنين؟
قالت: في قلوب الرضين بقضاء الله

Artinya:

Ketika kebahagiaan itu ditanya: Dimana sebenarnya keberadaanmu?

Kebahagiaan itu menjawab: “Di dalam hati orang-orang yang ridho dengan semua ketetapan yang telah Allah gariskan, baik dan buruknya .
Semoga Allah Ta‟ala senantiasa membimbing serta memudahkan untuk menyampaikan jalan-jalan kita pada keinginan, harapan dan cita-cita. Ya Robbana.

————–

Oleh: Guntara Nugraha Adiana Poetra, Lc M.A

Pengasuh Halaman Komunitas ISCO (Islamic Studies Center Online)

 

 

Pembelajar sepenggal masa, belajar menuangkan setetes pemikiran menjadi tulisan ringan, berharap makna bagi sesama. Pengasuh situs lulusan Ponpes Modern Darunnajah Bogor, S1 Univ. Al Azhar Kairo Republik Arab Mesir Fakultas Ushuluddin Jurusan Hadist dan Ilmu-ilmunya, S2 Univ. Cidi Mohammed ben Abdellah Kota Fez Kerajaan Maroko bidang Kaidah Fiqih dan sedang menyelesaikan pendidikan S3 ilmu tafsir di PTIQ Jakarta.

Leave A Reply

linked in share button